Kamis, 20 Agustus 2009

Curhat lagi, setelah sekian lama....

Ceritanya, untuk mengisi liburan 17 agustus, aku membajak si partner buat survey harga the-1st-ranked-thing-i-wanna-have in this whole world di Kemang Raya 47C. Rencananya mau ke fatmawati, tapi temen yang tau tempatnya lagi ada acara, jadi gak ada yang nunjukin jalan. Berhubung aku lebih khatam daerah kemang daripada fatmawati, jadilah kami ke kemang, siang bolong.

Ada dua tipe yang aku mau liat langsung setelah survey bertahun2 di internet, haha, tapi tipe pertama udah discontinued (hiks) padahal itu yang pas banget di budgetku, katanya mbaknya ada sih dijual di tempat laen, tapi udah bukan garansi Alta Nikindo, cuma garansi toko aja. Naaah, tipe kedua ini yang akhirnya aku pegang-pegang, aku coba-coba, dan aku sukaaaaaa! Tapi dengan harga segitu, kayaknya ga bisa langsung beli, harus diitung2 lagi. Di saat mikir2 itu (sambil dikomporin si partner buat beli) ada seorang anak SMA yang bener2 masih pake seragam SMA sama Mama nya lagi nyoba2 kamera tipe kedua. Pas anaknya lagi nyoba2 kamera yang ternyata udah dibeli, si mama bayar ke kasir pake credit card, dengan wajah biasa aja, polos, seakan-akan uang giral yang digesek cuma seharga sepasang sepatu sneakers di sport station...

Aku merasa kaku tiba-tiba, setelah menyeret si partner keluar toko, aku bilang bahwa aku PENGEN kamera DSLR ini udah kayak orang GILA. Entah dari kapan pengennya aku sampe lupa, saking lamanya. Sejak kerja, keinginan itu masih mimpi, karena aku harus bayar kuliah yang gak sedikit. Sekarang, mimpi itu mulai tampak realistis karena aku gambling, semester ini adalah terakhir kali aku bayar kuliah, semoga semester depan aku udah wisuda (amiiiien). Jadi aku berani untuk SURVEY langsung ke toko2 kamera. Sedang dia, anak SMA itu, dengan masih make seragam pulang dari upacara tujuhbelasan, menunjuk sebuah kamera seharga dua bulan gajiku, mungkin dia pengennya baru seminggu dua minggu ini buat ikutan ekskul fotografi di sekolahnya, atau sekedar gegayaan, dan sederet semua pikiran jahat lainnya...

Pas di jalan aku merenung, hari itu aku diingatkan, mungkin dulu pas aku TK atau SD ada anak-anak kecil lain yang merasakan patah hati seperti yang aku rasakan cuma karena dress polkadot yang dibikinin mamaku atau baju2 lain yang banyak yang aku punya karena mamaku hobi jahit dan dandanin anak perempuannya.. Atau mungkin begitu perasaan teman2 yang udah berusaha keras dengan segala kemampuan untuk belajar siang malam dan mengerjakan tugas dengan sebaik mungkin untuk akhirnya mendapat nilai yang sama kaya aku, yang di malam ujian baca komik Topeng Kaca atau Legenda Naga edisi terbaru, atau entah apa lagi hal-hal yang gak pernah dengan sengaja aku lakukan, hal-hal yang given, dan bukan SALAHKU mendapat kemudahan itu semua...

Bukan salah anak SMA itu lahir di keluarga yang sangat berkecukupan, ya itu udah given buat dia, mungkin juga sebenarnya dia beli kamera itu separohnya adalah tabungan dia bertahun-tahun yang rela ditarik buat beli kamera, karena Mamanya mau nambahin, karena dia baru menang Olimpiade Matematika misalnya...

Dan perasaanku menjadi lebih baik....

8 komentar:

siska widuri mengatakan...

hmmm, tanpa menafikan isi curhatan... gw mau mengingatkan....





mulai saat ini, saat buka youtube.. pastikan tidak ada video yang berisi...







dan buat ariza ayu yang membuat gw merasa jelek dan bodoh pas SD... oke, lo selalu dapat nilai yang bagussss... mantaaaaaabbbbb... dan lo selalu punya dress polkadot yang bikin gw struggle kayak orang gila disekolah gw sendiri!!! lo add fb, gw approve maaaaan!!!!

xixixxixix.. sudahlah cha... gw juga pernah merasa seperti itu dulu... sampai akhirnya bisa kerja dan megang duit sendiri. walo ga punya rumah, mobil atau barang2 mewah, at least kita berkecukupan kan.. kamera DSLR itu akan jadi milikmu, suatu saat nanti...


dan ya, mungkin anak SMA itu baru menang olimpiade matematika....
:)

'IcHa' mengatakan...

Iya ska, malemnya pas chatting sama damar akhirnya kami menyebutkan hal2 yang harusnya bikin kita semua bersyukur (we're the lucky bitches, remember?) yang akhirnya kok berakhir sombong,,hehehehhe..

Oh ya, memang anak SMA itu baru menang olimpiade matematika, dan itu adalah sejarah pertama dalam keluarga dan pantas dibanggakan dalam keluarga besar. Mungkin selama ini mamapapa nya belum pernah mencetak prestasi apapun sehingga sering malu di depan keluarga besar sosrowijoyo, begitu si anak menang olimpiade, kayaknya ga terlalu berlebihan kalo dapet kado kamera seharga itu.... *terima kasihsudah menghiburku, darliiiing..*

Anonim mengatakan...

harusnya emang kita berkaca pada golongan yg ada di bawah, ketika kita merasakan apa yg mereka rasakan, baru akan muncul rasa syukur kita thd yg di atas yg tlah memberikan kita kehidupan yg lebih baik.

Tp, D5000 itu keren ko,...Di dukung sepenuhnya untuk dimiliki, he3.

'IcHa' mengatakan...

yaa teorinya sih gampang bilang gitu ya... apalagi kalo ga tau sejaaaaaaaak awal kapan dan gimana aku pengen barang ini,, hobi buat orang lain, semacam obsesi buatku.

Oh iyalah, D5000 bagus, kalo ga aku gak akan nulis postingan ini...

LophLovingYou mengatakan...

Tapi nanti saat kamu udah bisa punya kamera DSLR itu, yakinlah rasanya tak terbayarkan. Karena kamu udah usaha bgt untuk dapetin itu :D

Sabar dikit ya ichakuuuuw! Kamu pasti bisa punya :D

Dan kalo udah punya nanti, aku juga mau jadi model kamu. Hehe..

'IcHa' mengatakan...

iya iya, amel... udah nunggu bertahun-tahun kayaknya nambah beberapa hari lagi pasti bisa :P... Hanya saja gak rela ada yg bisa dapet itu dalam sekejap, huks...

Baiklaaah, list modelku bertambah satu lagi,,hihi

mutia mengatakan...

aaah situ juga bikin saya iri karena bisa nonton JRL... hihihi

cha mengatakan...

tapi kan bedaaaaa... kendalanya bukan gap finansial!!! apalagi ga bisa karena nonton sendratari ramayana pas bulan purnamaaaaaaaaaa!!!!! itu bikin saya iri!!! :P