Senin, 14 September 2009

(Selalu) Berbanding terbalik?


Ini udah pernah dibahas sebenernya, udah pernah nge-link postingan my-fav okke sepatumerah, tentang tanggapan dia ke pendapat kebanyakan orang yang menganggap bahwa kepintaran/skill/kinerja seorang cewek berbanding terbalik dengan heels sepatunya dan ketebalan make-up nya, tapi sekarang lagi dalam mood yang pas buat nambahin lagi (lagi emosi soalnya). Oh ya, dan wacana itu seringnya dilontarkan oleh pihak-pihak yang berkelamin wanita juga. Karena kecuali cowok itu aliran garis keras atau bencong yang iri gak bisa make padahal pengen banget, pasti seneng-seneng aja liat cewek dandan di kantornya.

Padahal ya, walaupun aku juga kadang gak abis pikir sama orang-orang berpakaian kondangan yang di mal-mal ibukota gitu, tapi kalo ketemunya di kantor atau di tempat-tempat yang menunjukkan bahwa orang yang dandan banget itu buat kerja, aku justru sangat terkagum-kagum! Apalagi kalo lagi di bandara, harus naek pesawat jam 6, jadi harus berangkat dari kos jam4 pagi, mandi juga ala kadarnya, gak sempet dandan karena taksi udah dateng, dan begitu nyampe bandara, saudara-saudara, itu wanita karier yang mau business trip udah eksis dengan rambut di blow sempurna, full make up, pake high heels, sambil nyeret koper, dan nyangklong tas laptop, dan megang tote bag. Sendirian.

Aku yang emang udah niat mau dandan di toilet bandara, tentunya sambil mikir, jam berapa mereka harus bangun dan dandan, mereka juga gak terlihat sosialita banget yang bisa ngedatengin Rudy Hadisuwarno ke rumahnya pagi-pagi buta, jadi mungkin rambut itu udah di blow semalem dan tidurnya tengkurep, atau bangun jam setengah tiga pagi, ngeblow rambut, trus dandan di mobil. Perjuangan yang berat kan yaaaaa????

Simpelnya, sebagai orang yang males bangun pagi, dan berangkat kerja cuma bedakan sama pake blush on, aku tentu harus meluangkan waktu 15-20 menit buat dandan di kantor, buatku itu udah cukuplah yah secara lingkungan kerjanya tidak terlalu mendukung untuk ngelenong lengkap. Jadi, aku selalu terheran-heran campur kagum pas keluar kamar kos, temen sebelah kamar udah dandan lengkap plus rambut di-blow rapih. "Ya ampuuuun, lo bangun dari jam berapa, faaaaan?". Kalimat itu yang biasanya selalu aku teriakkan.

Pake make-up lengkap atau ngga, pake high heels atau flat shoes, pake celana atau rok mini, pake kacamata atau soft lenses, itu sebenernya kan pilihan demi kenyamanan masing-masing orang ya... Ada orang yang nyaman dan merasa percaya diri kalo ngantor dengan dandanan lengkap, ada juga yang cukup nyaman pake kemeja+celana+sepatu flat, gak ada yang salah dengan kecenderungan itu, dan kalo outfit itu sesuai sama jenis pekerjaannya, kenapa mesti dipermasalahkan?

Aku pribadi, setuju sama pendapat okke, emang kalo orang pinter slash ber-skill tinggi slash kinerjanya bagus itu harus ya penampilannya gak keren? Harus gitu anti-high heels? Harus gak pake make up selain bedak dan lip balm? Harus pake kacamata tebel, berbaju hitam monokrom, sepatu teplek unbranded, HARUS??

There's a friend of mine. Kantornya, di kawasan Jakarta Selatan, dia kalo ngantor pake blazer lengkap sama high heels dan make up natural yang perfect! Orang kalo ngeliat pasti dipikirnya dia itu kerjanya bukan di situ atau yang cocok sekretarislah! Padahal dia engineer, lulusan salah satu universitas ter-keren di Indonesia, dengan IP tiga koma Allahu Akbar, yang walaupun kerjaannya berat, sering keliling tempat pengeboraan minyak yang bikin kulitnya item (haha, peace, darling!), tapi kalo lagi di jakarta dia nyaman dengan penampilan itu! Tentu saja kalo lagi di mining-site ya menyesuaikanlaaaaah....

Jadi, kalo masih ada aja yang berpikiran kepintaran berbanding terbalik dengan heels sepatu yang dipake, dapet salam tuh dari Miranda Gultom eh Profesor Miranda Gultom!



pic was taken from artistrising.com

8 komentar:

siska widuri mengatakan...

kamu nampak emosi cha...

cha mengatakan...

of course i am..

frozenmenye2 mengatakan...

satuju.......
di kantor gue, cewe2 typical kaya gitu justru pinter2 lho, dan gue salut pastinya sama kerajinan mereka bo'...gilingan pagi udah nongol di kantor dengan dandanan lengkap sementara gue datang ksiangan mulu dengan tergopoh2, itu juga baru dandan di kantor, kalo lagi males cuma pake bedak ama lip gloss, kelarrrr....
salut deh buat mereka, salut setinggi heels mereka...

'IcHa' mengatakan...

YUP!!!
gw sih suka dandan,, tapi kalo effort nya harus mengorbankan waktu tidurrrr gw di pagi hari itu yang beraaaaaatttt,hahahaha

kriww mengatakan...

iiihhh... sama kayak postinganku barusan... wkwkwk... salam kenal ya. kayaknya kita sama-sama baca postingan sepatumerah dan mengalami hal yang sama mbak cha

kriww mengatakan...

ada tuh mbak cha tmn yg pernah ditegur sama cewe lain "pulang kantor aja bedakan, ntar juga naik angkot, kayak mo ktemu sapa aja" and you know her answer? dy blg "iya dong, nanti gmn kl di angkot qt ketemu SPG atw pramuniaga toko yg udah dandan abis gt, nanti mereka mikir masa pegawai B** kucel gt, pake sendal jepit, qt aja yg SPG mau kerja dandan..."
dan ga tau kenapa, aku suka jawabannya... bukankan dandan dan dress up berarti qt menghargai diri sendiri?

mutia mengatakan...

gw juga mau banget dah dandan yang cakepan dikit tiap ke kantor.
tapi apa daya, bangun kesiangan mulu. haha
mau pake heels, musti ngejar bus...
mau heelsnya dipake di kantor aja, sama juga, seringan pake sendal jepit. hahaha... emang kebanyakan alesan kayaknya gw...

'IcHa' mengatakan...

@kriww: panggil CHA aja, ga pake mba ;p.. Iya bacanya udah lama tapi karena baru mengalami sendiri, jadi emosi trus pengen nulis,hehehehe... Wah, jawaban temennya boleh tuh dicontek yaaaaa...;p. Yup, well dressed itu salah satu bentuk apresiasi terhadap diri sendiri, menurutku sihh... salam kenal!

@mutia: whakakakak, ketauan lah yang ngantornya dari ujung ke ujung! Ikutin cara gw, dandan di kantor ajaaaah, trus high heels di taroh di kantor ;)