Rabu, 26 Mei 2010

Deadline Catalyst

Gak tau kenapa, dalam banyak hal, aku seneng banget melakukan segala sesuatu di ambang deadline. Belajar ujian wayangan semalam suntuk, ngerjain paper kuliah yang 15 halaman sehari aja, panik dan yang penting mencapai batas minimal, bayar kos mepet sampai tanggal terakhir sebelum kena denda, dan termasuk dalam golongan orang-orang kantor yang menganggap bahwa 07:25 itu masih jauuuuh dari absen pagi terakhir yang jam 07:30. Mba Riana jadi procrastinator setelah dia mengambil pilihan paling hebat dalam hidupnya. Aku, melakukannya karena, mungkin hobi.

Pastinya dalam hati sebenernya aku sering menyesali, tugas-tugas kuliah dulu harusnya udah dikerjain jauh-jauh hari jadi aku punya banyak waktu buat nyari data, mengolah dan menyajikannya dengan manis.  Harusnya aku bisa ngerjain kerjaan di kantor lebih bagus dari cuma sekedar well done. Tapi, di rumah dari dulu aku diajarkan untuk gak mengeluh kalo kondisi kepepet itu aku sendiri yang menciptakan. Itulah kenapa aku relatif jarang mengeluh, itu biasanya karena aku sadar, situasi nggak enak ini aku ciptakan sendiri.

Selain karena deadline, aku juga bisa melakukan banyak hal lebih baik di saat suasana hati gak menyenangkan. Kalo itu menyangkut pendidikan, kerjaan, penampilan, biasanya aku gitu karena pembuktian diri dan gak mau diremehkan. Inget dulu pas D3, IP ku sempet turun, dan semua orang kayaknya blame to my new habbit, yaitu pacaran. haha. Aku selalu diajarkan untuk tanggung jawab sama pilihanku, karenanya, aku gak terima dibilang IP turun karena pacaran, karena banyak kegiatan, karena banyak maen dan bla bla bla. Kita mau ngapain di hidup kita kan terserah kita ya, yang penting tau konsekuensi dan mana prioritasnya. Sebagai mahasiswa, aku gak mau aja orang-orang ngeliat aku adalah cewek cetek yang ga punya prioritas jadi gak punya waktu buat belajar gara-gara pacaran. Feodal banget deh itu statemen... Karena itu semester depannya aku mati-matian ngejar biar IPK ku jadi bagus lagi. Bukan karena apa-apa, aku cuma mau membuktikan diri aja.

Suasana hati yang buruk imbasnya positif ke hobi seni-ku. Puisi-puisi dark yang selalu menjadi favoritku sendiri, kalo jaman dulu aku jadi rajin banget dateng latian teater, produktif bangetlah. Sekarang, suasana hati yang agak mendung digabung dengan deadline yang udah lewat dari permintaan seorang teman, kolase di hand made agenda ini dan 15 halaman di dalamnya, bisa aku kerjain, dalam 1 hari 1 malam saja. Sinting. hehehehehe... Ini foto cover-nya, ceritanya si teman ini mau ngasih semacam scrapbook buat anniversary dia dan pasangannya. Lengkapnya nanti ya kalo udah jadi, dan (moga-moga) diterima dengan senang oleh pemesannya.

6 komentar:

Okit Jr mengatakan...

deadline itu macam candu, cha..
--dulu bayangin..
tiap habis mengutuki diri karena tugas gak smpurna akibat ngerjain deket deadline... sukanya bikin resolusi.. bahwa besok gak akan ngulang lagi..
ngerjain bakal jauh jauh hari..
--bla bla bla...

tapi yaaa...
begitulaaahh...
--endingnya gimana... elu pasti ngerti..
(_ _!)

--semoga sukses ya buk..
semangat..

--eniwey... "itu"-nya lucu..
itu buat apaan sih cha?
dipajang di dinding ya..?
--habis terbentur benda tumpul dan kehilangan fungsi otak kanan...

riana mengatakan...

tapi biasanya di detik-detik terakhir, ide2 brilyan yg tak terduga suka muncul cha, buktinya hasil akhir tetep oke kan? hehe....

Anonim mengatakan...

Hoho, kalo dari jauh-jauh hari dikerjain, malah yang penting suka kelupaan lagi, chaa! :P

*uuum, klo liat kolase kreasi kamu ini, aku kok yang selalu teringat sesuatu yaa? *siul-siul :P

Kiky mengatakan...

Ichaaa, yg di atas itu aku! :P

Anonim mengatakan...

Saammaaaa.. hahahha..
Mottoku :

im good at being procrastinator, so why should i stop? hahahha...

+manggaplok diri sendiri+



Vio

'IcHa' mengatakan...

okit: hihihi,, iyaa mending candu narkoba ada rehabilitasinya, lha iniiii ga ada rehabnya..:P

makasi kit, 'itu' nya buat cover scrapbook, dipajang di dinding juga boleh, dinding hati tapi, hahahaha...

mba riana: iyaaa, kalo udah mentok, ide2 berkeliaran...:P

amelkuw: inget apaa siiih????? hihihihi...

vio: hahahaha... iyaaa... mari kita bangga menjadi procrastinator! :P