Selasa, 02 September 2008

Social Climber


Belakangan ini udah jaraaaang banget ngobrol sama temen2 deket, trus yang pada akhirnya bikin mikir. Tau kan? Yang ngobrolnya keliatannya cuma haha hihi doang tapi sebenernya tuh lagi ngebahas 'hidup'?

Seingatku, terakhir ngobrol agak berbobot sama si Damar, dia tiba-tiba nanya, Cha, kamu ngerasa kalo kamu tuh social climber ga? Dan aku dengan yakinnya jawab YA, aku social climber dalam artian makna frase yang sebenarnya.

Apa sih social climber? Kalo makna frase nya kan ya orang yang mau naek status sosialnya. Dan menurutku semua orang itu social climber, bahkan saat dia pengen kenalan dan dikenal orang-orang di kantor barunya.

Yang jadi masalah adalah frase social climber sebagai ungkapan. Karena maknanya bisa jadi seseorang itu mau naek status sosialnya dengan menghalalkan segala cara. Walo gak mampu ya biarin, yang penting gaya! Ato nebeng sana sini cari temen yang eksis biar dia jadi ikutan eksis.

Jujur ya, duluuuuu banget pas masih SMP aku selalu menganggap mba-mba yang udah kerja dan punya uang sendiri trus belanja-belanji, nongkrong sama girlfriendsnya, itu tu kereeeeeen banget! Seakan-akan itu unreachable! Mungkin tanpa aku sadari, di alam bawah sadarku, aku selalu mengingat perasaan itu dan sekarang pas aku lagi duduk-duduk bareng teman2 trus ngopi rame2 ya aku udah jadi social climber. Icha si anak SMP itu sekarang jadi social climber. Bedanya, aku dan teman-teman baik itu sama sekali tidak memaksa untuk bisa makan di suatu tempat sampe ngutang2, harganya juga masih affordable untuk dikeluarkan sekali-kali hanya di weekend tertentu aja untuk berkumpul dengan orang-orang tercinta.

Banyak orang yang berpikiran aku dan temen2 ini hedon banget! Ah mereka mah gaji gak seberapa tapi gaya doang... Tapi kita sih nyante aja, toh uang juga ga ngutang, percaya ato gak hanya sebagian kecil dari kami yang punya credit card, yang pada punya pun seringnya buat beli tiket airasia,haha, dan aku sebagai pihak yang seringnya mengkonfrontasi tanggapan sinis orang-orang. Pengen ketawa aja kalo tau orang-orang itu kalo lagi belanja sama pasangannya suka ke Grande trus bawa belanjaan ber-tas-tas, pas aku tanya apa mereka udah punya asuransi, katanya belom (ps: berasa kaya AE nya asuransi apaaaaa gitu,haha). Atau ada juga yang bilang semua sisa pendapatan tu ditabung. Oh well, aku setuju kita harus nabung, tapi aku gak setuju kalo semua sisa pendapatan itu harus ditabung.

Yaaaah, walopun temen-temenku itu (dan aku) suka jalan-jalan, seneng makan enak, tapi kita juga gak bodo2 amat kok, pada punyatabungan atau asuransi, dan malah ada yang udah punya instrumen investasi. Lha kalo kami bisa mengelola take home pay buat memenuhi kebutuhan sehari-hari, nabung, bayar kuliah, investasi dikit-dikit, dan ternyata masih ada sisa yang diitung-itung cukup buat travelling ke Bali 4 hari 3 malam rame-rame, emang kenapa??

2 komentar:

LophLovingYou mengatakan...

capek mah kalo dengerin omongan orang cha..
kayakna qt pasti salh mulu :P

yg plg tw ttg qt y qt sendiri..
iya kan? :)

siska widuri mengatakan...

pertama, gw sangat tidak percaya dengan yang namanya instrumen asuransi...
kedua, tanah yang gw beli kok sampe sekarang daerahnya ga berkembang yaa.. *tapi tetep investasi kaaan*
ketiga, walopun kedengerannya membosankan, sekali lagi gw iri mendengar kata "temen" dan "ngopi" bergabung dalam sebuah kalimat yang lo pake.
keempat, bali 4 hari 3 malam... semoga bukan musimnya gw ujian...