Jumat, 16 September 2011

Kita yang Mulai!

Ada dua hal (dari sekian banyak hal lain) yang bisa menjadi topik paling sensitif buat cewek. Pertama, kapan nikah? Kedua, kalau udah nikah, udah isi belum? Udahlah topik ini dibahas di mana-mana sama cewek-cewek di seluruh Indonesia, karena memang pertanyaan itu begitu universal, tidak mengenal suku, ras, dan agama, asalkan lo udah lulus kuliah, punya kerja (apa aja ya gak harus settle), dan punya pacar (asal ada yang deket aja padahal ga tau serius apa nggak hubungannya), jangan harap bisa bebas dari pertanyaan itu.

Gue, adalah salah satu wanita yang cukup puas sampai pengen muntah ditanyain kapan nikah, dengan tiga pacar yang berbeda. Yang ketiga agak pengecualian sih, soalnya proses dari awal pacaran sampe persiapan lamaran, lamaran, persiapan nikah, dan akhirnya nikah itu cuma satu tahun. Gak ada apa-apanya dibanding yang dua sebelumnya. Bahkan pas wisuda D3, karena ada pacar yang dateng waktu itu, ada loh orang tua temen yang nanya, Jadi mbak Icha, kapan nih peresmiannya sama masnya? Pengen banget nyolot, dengan tampang manis, peresmian? Tante pikir saya bangun Gramedia Matraman pake peresmian segala?! Cuma gue gak enak sama temen gue waktu itu.

Abis putus sama pacar yang itu, gue punya pacar lagi. Dia udah usia nikah, seiman, kerjaan juga udah settle, makin hebohlah itu tante-tante, sepupu, dan semua handai taulan yang bukan hanya nanya kapan nikah, tapi udah dalam tahap NYURUH nikah. Padahal waktu itu gue lagi lanjutin S1, dan emang pengen lulus dulu, tapi dengan sok tau nya semua orang bilang, nunggu apa lagi, pasti bisalah sambil kuliah juga, sayang loh ntar kalo nggak jadi.

Satu,
Gue kuliah walaupun ekstensi, tapi di UI, pulang kerja langsung ke kampus, dengan tugas individu dan kelompok yang banyak, sekaligus ambisi pribadi gue harus dapet IP yang bagus. Emang mereka yang komen itu mau bantuin ngerjain tugas kuliah gue? Atau bisa menjamin gue lulus UI cumlaude? Kalo bisa, ya gue mau deh kawin.

Dua,
"Cepetan nikah, sayang lo ntar pacaran lama-lama trus gak jadi.." adalah statement paling kejam. Emangnya gak mikir apa ya, kata-kata itu didengernya bikin sedih. Coba pernah ngerasain pacaran hampir empat tahun trus akhirnya harus pisah karena sesuatu hal, apapun itu, kalau lo gak tau sakitnya, mending diem.

Tiga,
Nyuruh-nyuruh kawin tanpa ngasih duit buat -at least- sewa gedung itu bullshit. Sekian.

Setelah hampir lima tahun berkutat dengan pertanyaan kapan nikah, trus -akhirnya- gue nikah, alhamdulillah setelah empat bulan, gue hamil. Yaaa cuma sekitar tiga bulanan ngerasain pertanyaan udah isi apa belum yang masih bisa ditangani dengan cengengesan. Mana Tuhan kayaknya mungkin kasian ya sama gue udah cukup puas sama pertanyaan sensitif sebelum nikah, sekarang dikasih hamil dan ketauannya TEPAT sebelum lebaran. Tes pake tespack lima hari sebelum lebaran, dan akhirnya ke dokter buat memastikan itu tiga hari sebelum lebaran. Maka, bebaslah gue dari cengengesan menghadapi pertanyaan dari keluarga gue dan keluarga suami selama lebaran. Alhamdu....lillaah....

Temen gue inilah, siska, yang gue tau banget ke-eneg-an nya ditanyain udah isi apa belum selama empat tahun pernikahannya, dan yang bikin gue sumpah darah sama diri sendiri, nggak akan nanyain pertanyaan nggak sensitif itu ke orang lain, apalagi kalau orang itu gak terlalu deket dan ditanyain cuma buat basa-basi doang. Amit-amit.

Yuk lah, biarin generasi lama menganggap bahwa wanita itu CUMA bisa utuh dan sukses kalau menikah di umur kurang dari 25, dan setelah nikah langsung hamil tepat sebulan setelah akad. Karena bertemu dengan orang yang tepat untuk akhirnya mantap buat nikah itu buat sebagian orang, bisa sama sulitnya seperti bertemunya sel telur dan sel sperma sehingga terjadi pembuahan buat sebagian orang lain, sama sulitnya kayak orang nyari kerjaan, atau stress nya orang yang benci angka dan nyasar kerja jadi akuntan. Atau bisa jadi sangat mudah buat sebagian orang yang beruntung, gampang ketemu orang yang pas buat diajak nikah, dan gampang juga punya anaknya, as easy as A B C. Bisa semudah dan sesulit itu. 

Memang, ada banyak faktor kehidupan, pribadi, keluarga, pendidikan, karier, dan lain-lain yang bisa dijadikan patokan kesuksesan seseorang. Lingkungan itu kejam, karena menuntut kita bisa mendapatkan SEMUAnya. Setelah punya anak nanti pun, gue yakin masih akan dihakimi orang kalau sampai gue gak bisa ngasih apa-apa yang dianggap benar oleh ibu-ibu jaman sekarang. Konsep 4 sehat 5 sempurna yang dulu jaman gue SD udah paling bener aja sekarang udah expired jadi Pedoman Gizi Seimbang. Semua orang itu berusaha banget kok make the most of their life dengan kemampuan yang dia punya. Lingkunganlah yang jadi pematah hati dan semangat buat banyak orang, termasuk gue. Untungnya gue stubborn, jadi lebih cuek, kasian yang hidupnya jadi berat cuma karena berusaha nyenengin lingkungannya. Gue nggak sedih buat temen gue yang nikah sebelum gue, dan sekarang lagi program kehamilan karena dia emang mau itu, gue sedih sama konsep yang banyak menghancurkan semangat orang, bahkan sebelum dia memulai perjuangan.


P.S:
Yes, I'm 7th-week pregnant. See this post in wehateeachother.
I do beg your prayer for me and my lil fetus. Thanks, in advance!

13 komentar:

fifi mengatakan...

yak,,dan lebaran ini aku eneg banget ditanyain "udah isi blum??" huuff..
*sampe2 kmrn smpet pgn bgt hamil cm gara2 prtanyaan itu*
:P

'IcHa' mengatakan...

sini aku injek kakinya biar hamil. :P hahahaha *apaaa coba ngefeknya itu ya?

mutia mengatakan...

selamat ichaaaa! *tebar confetti*

kakak gw yang udah hampir 4 tahun nikah belum dikasih2 kalo udah ditanyain kayak gitu juga cuma cengar-cengir doang. gwnya yang pengen mites-mitesin kepala tu orang2 yang pada nanya2 mulu.

jengskaa mengatakan...

:* ----cuma bisa nyium dr jauh

kriww mengatakan...

selamat ya cha... ikut bahagia :)
kalau paragraf2 awal postingan ini, yah memang ditanya kapan nikah pas punya pacar itu kadang lebih nyolotin dibanding ditanya kapan nikah pas lagi jomblo. hahahaha.

Anonim mengatakan...

Selamat Mbak Ichaaaa, semoga sehat dan lancar jaya terus yaa kehamilannya :)

Mayan kenyang ditanya 'kapan hamil' selama 1,5 tahun. Tapi ada kepuasan tersendiri kalo bisa bikin yang tanya-tanya-rese mati kutu sendiri <--ajaran mertua

;p

Neni

riana mengatakan...

wahhhhh...icha hamil? congrats dear...semoga sehat terus yaaaa...:)

'IcHa' mengatakan...

mutmut, ciska, kriww, neni, mba riana: terima kasih yaaa.... doakan kami :)

k[A]z mengatakan...

ceritanyaseru, salamkenalya.izin follow,janganlupa di follback. ^^

Vio mengatakan...

+peluk peluk+
selamat Chaaaa...

frozenmenye2 mengatakan...

Ternyata ide meminum PIL KB di hadapan orang2 itu biar ga ditanya2 sama aja bo'ong. yang ada gue dinyinyirin karena dianggap menolak rejeki. Omaihgat,....!!!!

'IcHa' mengatakan...

Vio: makasi ya Vio...

Froz: bok, lo sangat hardcore minum pil KB di depan mereka! rawks! :D

dansapar mengatakan...

gue suka deh tulisan yg ini ...