Rabu, 20 Februari 2008

kuliah lagi kuliah lagi


Setelah hampir dua bulan libur semester, februari adalah bulan-masuk-kuliah-lagi...yay! Capek memang, memulai lagi rutinitas kerja 8 to 5 trus kuliah 7 to 9, artinya, aku berangkat ngantor dari kos jam 7 pagi dan nyampe di kos lagi jam 10 malem. 15 jam beraktivitas.
But its okey, its fine, karena dua bulan kemarin aku merasa KEHILANGAN. Merasa kebanyakan waktu nganggur. Wajar sih, karena kuliah malam means aku gak punya banyak waktu untuk mikirin hal-hal gak penting. Kalaupun kerjaan lagi nge-BT-in, atau ada temen yang bikin emosi jiwa tralalala, nyampe kampus ketemu temen-temen yang juga sepertinya mencari kebahagiaan (hellooo, ke kampus kan nyari ilmu ya,bo?) jadi lupa masalah-masalah di kantor. Seneng-seneng aja di kampus, dengerin curhat colongan temen2, ngomongin dosen yang ngajarnya gak asik, chatting di kelas, ketawa cekikikan kalo ada orang yang kita anggap freak, jadi secret admirernya cowok-cowok ganteng (yang dengan sengaja kami gak mau kenal karna takut jadi gak ngefans lagi), pulang kuliah makan pecel ayam atau soto di depan kampus sambil saling ngeceng-in, trus pulang ke kos, udah capek banget+ngantuk, yaudah, tidur deeeh... See? Ternyata kuliah itu jadi semacam 'pelarian' dari stress-nya kerjaan...

Ngomongin pelarian, sebenarnya gak selalu berkonotasi negatif ya... Menurutku, semua manusia blessed with kemampuan untuk memiliki keinginan dan memikirkan usaha atau cara untuk mewujudkannya. Disaat kita punya keinginan, simpel deh, pengen sarapan bubur ayam dan ternyata si abang yang jualan di depan kantor itu gak jualan, itulah yang menjadi masalah. Masalah adalah sesuatu yang timbul pas kenyataan tidak sesuai dengan keinginan. Nah, ada orang yang bisa otomatis punya berbagai alternatif penyelesaian masalah. Mulai dari plan A sampai plan Z sebagai usaha untuk menyelesaikan masalah dengan tujuan akhir mencapai keinginan. Rumus orang2 kayak gitu adalah 'pelarian' yang positif=menyelesaikan masalah.
Ada juga orang yang keukeuh. POKOKNYA maunya bubur ayam abang2 di depan kantor. Udah deh, kalo bawa-bawa kata-kata POKOKNYA, orang bisa jadi makhluk yang paling gak rasional. Padahal kan bisa aja 'lari' dari masalah itu dengan makan ketupat sayur atau nasi uduk atau paling keukeuhnya cari aja bubur ayam laen muter-muter jakarta.

Semakin gede (kecil --> remaja --> dewasa--> tua) keinginan-keinginan manusia makin banyak. Pas balita, kita paling cuma punya keinginan yang standar aja. Kalo haus pengen minum kalo laper pengen makan, kalo ngompol trus basah celananya tinggal nangis aja karena pengen nyaman lagi. Tambah gede, pas SD, kita ketemu teman2 baru yang banyak. Mulai deh, pengen tas barbie kayak punya dewi atau sepatu lucu kayak punya mitha atau tempat pensil bertingkat seperti milik dika. Masalah mulai muncul kalau ternyata orang tua kita belum bisa menuruti keinginan itu. SMP mulai kenal cinta monyet, sadar kalau ternyata si Budi atau Joko itu keren juga. Kenal deh sama usaha nitip salam, nanya no hapenya atau no rumahnya, sms-an, bilang suka dan kalu si budi atau joko itu nolak, kita mulai kenal patah hati tingkat rendah. Sedih aja ya, tapi gak sampe kepikiran i cant live without him gitu...

Beranjak ke SMA, hidup sesorang biasanya untuk teman-teman. Apa yang disepakati sama teman2 se-geng udah kayak fatwa MUI. HARUS DILAKSANAKAN. Larangan Ortu sih udah gak ngefek biasanya, mending dimarahin mama papa lah daripada dimusuhin temen2. Masa SMA juga jadi masa yang berat karena kita harus mulai mikirin masa depan. Mau kuliah dimana, minatnya ke jurusan apa, SPMB yang kayak hantu sampe-sampe kebawa mimpi ngapalin rumus-rumus fisika atau kimia. Masalah yang dihadapi mulai serius nih, menyangkut mau jadi apa kita nanti. Seumuran ini mulai ngerasain stress karena masalah percintaan, banyak yang memulai suatu hubungan yang berkesan pas SMA. Rangkaian cerita itu terus berlanjut kayak bola salju, makin lama menggelinding makin gedelah dia.

Makin banyak keinginan yang gak sesuai sama kenyataan artinya makin banyak masalah yang harus dihadapi dan kemudian diselesaikan. Kalopun belum bisa diselesaikan, at least kita bisa bijak memilih pelarian (untuk sementara).

4 komentar:

agie mengatakan...

hmm... pelarian gie apa yah...
diakah? hehehehe

NINIB mengatakan...

klo aku jarang lari sekarang Tcha...
jarang bangun pagi soalna, bgadang mpe ga sempet tidur kadang2... :P

*btw, tukang bubur ayam kok di secret admirer-in c??? :D

'IcHa' mengatakan...

to agie:
penasaran deeeeeh,, dia tuw sapa yaaa?

to nib:
kaya tau arti secret admirer ajaaaaaa...:P

Bukan Bajay Biasa mengatakan...

secret admirer itu . . .
JUDUL LAGUnya MOCCA!!!

*alaahh...ngaco gw*